Contoh Angket Kuesioner Penelitian Lengkap Terbaru

Contoh Angket Kuesioner Penelitian Lengkap Terbaru yang ada di blog ini bisa dijadikan acuan bagi teman2 yang membutuhkan contoh angket atau contoh kuesioner untuk penelitian ataupun digunakan untuk tujuan yang lain. Tapi sebelumnya, apakah pembaca sekalian sudah tau apa sebenarnya itu angket, atau bagaimana teknik membuat angket ataupun apa kelebihan dan kekurangan menggunakan metode pengumpulan data dengan kuesioner atau angket ?? Ok ok, akan saya jelaskan satu2 kok jadi silahkan diperhatikan hal-hal terkait angket yang ada di bawah. :)
Contoh Angket
Contoh Angket Kuesioner Penelitian Lengkap Terbaru

Pengertian Angket/Kuesioner: Apa itu Angket/Kuesioner?

Salah satu teknik pengumpulan data adalah dengan menggunakan kuesioner atau lebih dikenal sebagai angket Angket adalah alat pengumpul data untuk kepentingan penelitian. Itu adalah arti singkat dari angket atau kuesioner, di bawah ini ada beberapa pendapat mengenai apa itu angket :

  • Angket adalah suatu alat pengumpul data yang berupa serangkaian pertanyaan yang diajukan pada responden untuk mendapat jawaban (Depdikbud:1975)
  • Angket adalah suatu daftar atau kumpulan pertanyaan tertulis yang harus dijawab secara tertulis juga ( WS. Winkel, 1987)
  • Angket merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan mengadakan komunikasi dengan sumber data ( I. Djumhur, 1985 )
  • Kuesioner atau angket merupakan teknik pengumpulan data yang tidak memerlukan kedatangan langsung dari sumber data ( Dewa Ktut Sukardi, 1983 ).
  • Kuesioner adalah suatu daftar yang berisi pertanyaan yang harus dijawab atau dikerjakan oleh orang/anak yang ingin diselidiki atau responden (Bimo Walgito, 1987).

Bisa disimpulkan bahwa, Angket atau kuesioner adalah instrumen penelitian yang berupa daftar pertanyaan untuk memperoleh keterangan dari sejumlah responden (sumber yang diambil datanya melalui angket). Angket atau kuesioner dapat disebut sebagai wawancara tertulis, karena isi kuesioner merupakan satu rangkaian pertanyaan tertulis yang ditujukan kepada responden dan diisi sendiri oleh responden.
Angket digunakan dengan mengedarkan formulir yang berisi beberapa pertanyaan kepada beberapa subjek penelitian (responden) untuk mendapat tanggapan secara tertulis. Angket merupakan sebuah set pertanyaan yang secara logis berhubungan dengan masalah penelitian, setiap pertanyaan merupakan jawaban yang mempunyai makna dalam menjawab permasalahan penelitian. Pengisian angket dapat dilakukan langsung oleh responden, dan jika responden tidak mampu mengisi sendiri dapat diisikan oleh petugas dengan membacakan pertanyaan pada angket. Pertanyaan pada angket biasanya meliputi :

  • Fakta, yaitu informasi yang diketahui responden, misalnya pendidikan, pendapatan, jumlah tanggungan;
  • Pendapat, yaitu pertanyaan yang dapat dijawab dengan baik tidak baik, setuju tidak setuju, dan sebagainya;
  • Persepsi diri, yaitu pertanyaan tentang cara responden menilai diri sendiri, misalnya bagaimana pandangan responden terhadap kegiatan tetangganya.
  • Pertanyaan dalam angket harus dirumuskan dalam bahasa yang akan mempermudah responden mengisi angket. Hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut.
  • Kalimat harus sederhana, Apakah Ibu bersuami?
  • Pertanyaan harus khas, Apakah Anda puas dengan harga makanan di kantin kampus?
  • Pertanyaan jangan bermakna ganda, Apakah Bapak akan masuk Kelompok Tani? Seharusnya, Apakah Bapak akan menjadi anggota Kelompok Tani?
  • Hindari pertanyaan yang bersifat sugesti, misalnya Apakah Anda membaca koran seperti Kompas dan Tribun? Seharusnya Apakah Anda membaca koran Kompas?
  • Hindari pertanyaan yang bersifat presumsi, yaitu anggapan bahwa responden telah mengetahui informasi yang akan ditanyakan, misalnya jenis pupuk apa yang Anda gunakan? Seharusnya tanyakan dulu, Apakah Anda menggunakan pupuk?
  • Jangan menggunakan pertanyaan yang membuat responden tersinggung dan malu.

Jenis – jenis angket (kuesioner) penelitian

a. Angket terbuka dan tertutup

Angket terbuka atau open ended questionnaire memberi kesempatan kepada responden untuk memberi jawaban secara bebas dengan menggunakan kalimatnya sendiri. Misalnya :
Bagaimana pendapat anda kalau :
1). Pelajaran bahasa Inggris di SLTP dihapus?
………………………………………………………………………
2). Pelajaran bahasa Inggris di SLTP dijadikan mata pelajaran pilihan?
………………………………………………………………………
Untuk menjawab pertanyaan ini responden bebas menggunakan kalimatnya sendiri.
Angket tertutup atau closed questionare,
Angket tertutup adalah angket yang jawabannya telah disediakan, responden tinggal memilih jawaban yang sesuai. Misalnya:
Bagaimana pendapat anda kalau :
1). Pelajaran bahasa Inggris diberikan di SD?
A. sangat setuju B. setuju C. kurang setuju D. tidak setuju
2). Pelajaran bahasa Inggris di SLTP dihapus?
A. sangat setuju B. setuju C. kurang setuju D. tidak setuju
3). Pelajaran bahasa Inggris di SLTP dijadikan mata pelajaran pilihan?
A. sangat setuju B. setuju C. kurang setuju D. tidak setuju
Untuk menjawab pertanyaan ini responden tinggal memilih jawaban mana yang dianggap sesuai atau benar.
Angket semi terbuka
Merupakan angket yang pertanyaan atau pernyataanya memberikan kebebasan pada respondenya untuk memberikan jawaban dan pendapat menurut pilihan-pilihan jawaban yang telah disediakan.

b.Angket langsung dan tidak langsung

Angket langsung kalu responden ditanya mengenai dirinya, pengalamanya, keyakinanya atau diminta untuk menceritakan tentang dirinya sendiri. Misalnya :
1). Apakah Anda suka belajar Matematika?
2). Apakah Anda pernah mengikuti PKG?
3). Metode apa yang Anda gunakan untuk mengajar membaca?
Sebaliknya angket tak langsung jika responden diminta untuk memberikan jawaban tentang orang lain. Misalnya angket yang diberikan kepada kepala sekolah yang menanyakan tentang keadaan guru disekolah yang dipimpimnya.
Menurut pendapat Anda apakah
1). Guru matematika di sekolah ini disukai siswanya?
2). Guru matematika di sekolah ini dapat mengajar dengan baik?

Bentuk Angket atau Kuesioner:

Dilihat dari bentuknya, maka ada angket pilihan gandabentuk isianbentuk check list, dan bentuk skala. Bentuk-bentuk angket tersebut pada dasarnya sama dengan bentuk tes. Mungkin yang perlu diberi contoh adalah bentuk skala.

Langkah-Langkah Pembuatan Angket / Kuesioner

Langkah-Langkah Pembuatan Angket / Kuesioner:
Langkah 1:
• Menentukan Hipotesis
• Menentukan tipe survey yang akan digunakan
• Menentukan pertanyaan-pertanyaan survey
• Menentukan kategori jawaban
• mendesain letak survey
Langkah 2:
• Rencanakan bagaimana data akan dikumpulkan
• Uji awal alat pengukuran
Langkah 3:
• tentukan target populasi
• tentukan teknik sampling (random sampling, non random sampling)
• tentukan ukuran sampel
• pilih sampel
Langkah 4:
• Temukan responden
• lakukan interview/wawancara
• kumpulkan data dengan teliti
Langkah 5:
• Masukkan data kedalam komputer
• periksa ulang seluruh data
• lakukan analisis statistik pada data yang diperoleh
Langkah 6:
• Jelaskan metode dan penemuan dalam laporan penelitian
• Presentasikan untuk mendapatkan masukan dan evaluasi

Keuntungan dan Kelemahan Angket (Kuesioner)

Penggunaan angket dalam pengumpulan data memiliki beberapa keuntungan dan kelemahan.

a) Keuntungan Angket / Kuesioner

Dalam suatu penelitian, pengumpulan data dengan menggunakan angket memiliki beberapa keuntungan di antaranya adalah sebagai berikut.
(1) Tidak memerlukan kehadiran seorang peneliti.
(2) Dapat dibagikan secara serentak kepada responden.
(3) Dapat dijawab oleh responden menurut kecepatan masing-masing, dan menurut waktu senggang responden.
(4) Dapat dibuat anonim, sehingga responden bebas, jujur, dan tidak malu-malu menjawab.
(5) Dapat dibuat terstandar, sehingga bagi semua responden dapat diberi pertanyaan yang benarbenar sama.
(6) Mudah pengisiannya karena responden tidak perlu menuliskan buah pikirannya.
(7) Tidak memerlukan banyak waktu untuk mengisinya.
(8) Lebih besar harapan untuk dikembalikan.
(9) Lebih mudah pengolahannya.
(10) Dapat menjangkau responden dalam jumlah besar.

b) Kelemahan Angket / Kuesioner

Selain mempunyai beberapa keuntungan, pengumpulan data dengan menggunakan angket juga memiliki beberapa kelemahan, di antaranya adalah sebagai berikut.
(1) Responden sering tidak teliti dalam menjawab, sehingga ada pertanyaan yang terlewati tidak dijawab.
(2) Seringkali sukar diberi validitasnya.
(3) Walaupun dibuat anonim, kadang-kadang responden dengan sengaja memberikan jawaban yang tidak betul atau tidak jujur.
(4) Seringkali angket tidak dikembalikan, terutama jika dikirim lewat pos.
(5) Waktu pengembaliannya tidak bersama-sama, bahkan kadang-kadang ada yang terlalu lama, sehingga terlambat.
(6) Pilihan jawaban mungkin tidak mencakup apa yang terkandung dalam hati responden.
(7) Jawaban responden sudah diarahkan oleh peneliti, sehingga kurang ada kebebasan secara leluasa dari responden.
(8) Jawaban dari responden terkadang seadanya, bisa jadi tidak dalam keadaan yang sesungguhnya, karena dalam pilihan jawaban ada yang paling baik, dan pilihan itu cenderung dipilih oleh responden, padahal dalam kenyataannya tidak seperti itu.

Petunjuk Pembuatan Angket (Kuesioner) Penelitian

Angket adalah alat untuk mengumpulkan data yang diperlukan dalam memecahkan masalah penelitian. Masalah tersebut harus dirumuskan dengan jelas dan dianalisis menjadi submasalah yang dijadikan pegangan dalam mengemukakan hipotesis. Oleh karena itu dalam membuat angket kita hendaknya memerhatikan hal-hal berikut ini.
a) Memakai bahasa yang sederhana, karena yang dihadapi adalah orang-orang yang berbeda karakteristik dan pengetahuan, sehingga hindari istilah teknis, serta pilih kata-kata yang mengandung arti sama bagi semua orang.
b) Memakai kalimat yang pendek, karena kalimat majemuk, panjang, dan berbelit-belit akan mempersulit pemahaman responden.
c) Menghindari pertanyaan yang menyangkut harga diri dan bersifat pribadi.
d) Menyusun angket dengan sesingkat-singkatnya, sehingga tidak memakan waktu yang lama.
f) Dalam daftar pertanyaan hindari kata-kata yang menyinggung perasaan responden atau usaha untuk memberikan pemahaman kepada responden terhadap angket yang kita buat.

Validitas Angket (Kuesioner) Penelitian

Validitas angket berkenaan dengan pertanyaan, apakah jawaban yang diberikan itu benar. Hal-hal yang dapat kita lakukan agar angket itu valid antara lain sebagai berikut.
a) Pertanyaan harus mudah dipahami dan tidak menimbulkan tafsiran yang berbeda-beda.
b) Pertanyaan harus berkenaan dengan topik permasalahan.
c) Pertanyaan harus menarik dan mendorong responden untuk menjawabnya.
d) Jawaban responden diusahakan dapat konsisten dari awal hingga akhir.
e) Jawaban yang diberikan dalam alternatif pilihan jawaban harus beragam (variatif) untuk menghindari kebosanan.

Contoh Angket Kuesioner Penelitian Lengkap Terbaru

Di bawah ini ada beberapa contoh angket atau contoh kuesioner untuk penelitian yang mungkin berguna bagi anda.

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Pelaksanaan BK

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Pelaksanaan BK : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Kinerja Guru

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Kinerja Guru : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Minat dan Prestasi Belajar Siswa

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Minat dan Prestasi Belajar Siswa : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Motivasi Siswa

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Motivasi Siswa : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Efektivitas Laboratorium

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Efektivitas Laboratorium : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Sosiologi

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Sosiologi : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Manajemen Stress

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Manajemen Stress : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Skala Likert

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Skala Likert : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Kesulitan Belajar

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Kesulitan Belajar : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Prestasi Akademis

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Prestasi Akademis : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Penilaian Guru

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Penilaian Guru : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Penilaian Sikap

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Penilaian Sikap : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Aktivitas Belajar Siswa

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Aktivitas Belajar Siswa : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Kepuasan Pelanggan

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Kepuasan Pelanggan : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Motivasi Belajar

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Motivasi Belajar : DOWNLOAD DISINI

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Motivasi Belajar

Contoh Angket/Kuesioner Penelitian Kuantitas Belajar : DOWNLOAD DISINI

<=============================================================================>

Meskipun Angket bukanlah satu2nya cara dalam teknik pengumpulan data, tapi angket menurut saya merupakan cara termudah karena dapat disesuaikan dengan kondisi penelitian dan penghitungan hasil pendapat dari responden mudah dilakukan. Semoga contoh-contoh angket atau contoh kuesioner diatas bisa dijadikan bahan referensi. Terima Kasih :)
Facebook Comments